Sebuah kisah yang tertulis di Buku Biru!: kena Jebakan Betmen yang berpahala
 
Foto Saya
Nama:
Lokasi: depok riot city, chiptown!, Indonesia

Designed by Bunga Ayesha

Powered by Blogger

03 Januari 2011

kena Jebakan Betmen yang berpahala

Hari ini adalah hari puasa perdana. Jadi malamnya, pasti taraweh. Cuma sampe magrib kemarin, belom ada pengumuman dari layar tipi, kalo besok udah puasa. Akhirnya pas abis magrib, gw nongkrongin tipi buat nunggu pengumuman uan. ngak deng canda. Azan isya berkumandang, dan pengumuman pun dibacakan oleh orang yang katanya tau agama, kalo besok emang puasa. Katanya sih bilal udah keliatan. Emang doi pernah ilang yah? Entah bilal itu anak mana, sampe sekarang gw juga masih belom tau. Diluar dari si bilal, semangat lah gw untuk taraweh perdana.


Abis itu gw keluar rumah buat nyamper tukul. Maksudnya biar barengan tarawehannya. Maklum masih rada canggung kalo ke mesjid sendirian. hahaha. Sampe dirumah tukul, eh ternyata dia udah berangkat duluan. sial kata gw. kaya gini nih yang bikin jauh dari pahala. Akhirnya gw duduk duduk manis didepan rumahnya. Emang selalu saja ada cobaan dalam melakukan kebaikan. Selang beberapa menit, jibem lewat naik motor. Diboncenglah gw sampe depan rumahnya, karena mesjid masih ceramah sebelom taraweh. Terus ngobrol ngobrol ketololan jaman masih jahiliyah dulu. Jaman jaman belom adanya cahaya dihidup kami. nggak gitu juga deng. Pokoknya jaman anak kecil yang polos dan lugu. Sampe sekarang gw masih lugu, jibem udah nggak. Terus sampe disuatu titik si jibem ngomong, "lah pake sendal bagus lo?" Gw cuma bisa bengong, diem, nggak bergerak. "inget nggak lo dulu, pas gw tukeran sendal. gw bawa sendal jepit jelek dari rumah, terus gw ganti pas taraweh" jibem ngelanjutin omongannya. Gw mikir sebentar, daan tertawa terbahak-bahak. "anjir, inget gw! ternyata sendal yg lo tuker, sendalnya ompong kan? ahahaha" Jadi tuh, rumah ompong tepat berada didepan rumah gw, dan rumah jibem, tepat berada disamping rumah ompong. Hebat bukan? Nuker sendal tetangga? Yaa itulah kelebihan jibem dimasa jahiliyah dulu. Gw sama dia cuma bisa ngakak ngenang masa jahiliyah kami. Dan dia adalah salah satupartnerin crime gw sewaktu kecil. Lagi enak ketawa, eh mesjid udah mau taraweh. Akhirnya dengan berat hati, gw tingalin setan satu itu.


Sampe dimesjid, rame bener. Pada semangat banget dibulan puasa. Tapi karna malu, gw nongkrong dulu di bale. Lewatlah mail sama keponakannya, yang pertama-tama ngumpet dan nggak mau liat kearah gw. Sialan! Emang gw setan ape? Tapi dengan panggilan mesra gw, dia duduk juga dibale. ahahaha. Cuma emang yah yang namanya anak kecil, selalu bisa ngalahin setan. Ponakannya mail pengen masuk mesjid. Yaudah gw masuk dah bertiga. Sampe didalem, taraweh lah selayaknya orang taraweh. Biasanya dijaman kemaren-kemaren, dimesjid gw, dibagi 2x solat. Yaitu 11 rakaat (8 taraweh + 3 witir) & 23 rakaat. Jadi setelah 8 rakaat, langsung witir. Abis itu, yang bapak-bapak dah lanjutin ke 23 rakaat. Tapi malem ini beda, dan gw kena jebakan betmen. Entah karna keong racun, jadi formatnya beda, atau karna harga cabe naik. Hanya Imam yang tau.


Kejadiannya gini, abis 8 rakaat, gw bilang ke tukul, "tanggung, witir bentar. hari pertama boy" Terus tukul bilang, "okelah". Disini si mail, eca sama yang lainnya cabut duluan. Sepiknya witir dirumah. hahaha Dasar anak muda. Tinggallah gw, tukul, godek, boam sama keponakannya boam yang masih kecil. Abis itu, kita pada niat witir. Dan ternyata, cuma sampe 2 rakaat. Godek dengan pede nya bilang, "1 rakaat lagi boy. selaw!" Pas diri mau ngelakuin witir yang godek bilang, ternyataaaaaaaaaaaa, jengjet! SOLAT DI GAS TERUS SAMPE 23 RAKAAT! Oh shit man! Gw kena jebakan betmen yang berpahala. Gw cuma bisa dorong dorong si tukul sambil ngakak. Udah gitu, posisi gw lagi di saf kedua. Mau keluar, tengsin abis. ahahaha Tiap rakaat baru, selalu nanyain godek, "dek berapa kali lagi?" Godek cuma bilang "kagak tau. dikit lagi paling". Dikit melulu jawabannye. Sial.Cuma boam yang bisa kabur melarikan diri, karna sepik bawa ponakannya keluar mesjid. Jadi besok besok kalo gw taraweh, gw akan bawa ponakan gw ke mesjid. Tapi berhubung ponakan gw jauh-jauh, yaa bawa boneka beruang, boleh kali yah.

Label:

1 Komentar:

Pada 3 Januari 2011 22.59, Anonymous Anonim berkata...

"bodoooooooooooooohhh.. ahahahhaah. nice bang.
menghibur kesuraman hdup gw"

 

Posting Komentar

<< Home

Berawal dari secarik kertas di atas meja, yang kemudian menggandakan dirinya menjadi sebuah lemvaran-lembaran, yang akhirnya berbenuk menjadi sebuah Buku Biru! Buku Biru! yang mengisahkan sejuta kisah kehidupan dan cerita-cerita lucu yang menempel pada kehidupan sang empu Buku Biru!
disiniakugila@yahoo.co.id